Kuliah, Bandung, dan Cinta?

2:20 AM

Berhubung judul di atas ada kata cinta nya, jadi meng'Galau' sedikit gpp kali ya.

Gue sekarang tinggal di Bandung, untuk nerusin pendidikan gue. Gue milih IM Telkom sebagai tempat peraduan gue selanjutnya setelah SMK Telkom Banjarbaru (dulu SMK nya di situ). Gue ngambil jurusan ilmu komunikasi, karena gue punya cita-cita menjadi sutradara handal yg bisa mengalahkan Hanung Bramantyo #Amiin.Karena mimpi gue itu begitu sulit, gue harus kuliah extra serius dan ga boleh main-main. Kuliah di sini juga enak, tempatnya ga sepanas di Kalimantan, dan juga orang-orangnya pada punya tujuan yg kurang lebih ama gue. Yah, jadi nyambung gitu deh kalo ngobrol. Coba kalo gue kuliah di jurusan sastra korea, bisa di pastiin gue bakal pake infus ke kampus.
Bandung itu kotanya keren. Banyak tempat perbelanjaan, banyak gedung-gedung zaman Belanda yg masih kokok berdiri, banyak tempat-tempat keren deh. Oh ya, kalo nanya soal cewe, lo harus punya stok mata yg banyak, biar ga cape ngeliatin. Tapi meskipun keren, gue sering juga ketemu ama orang n kejadian yang riddiculous.

Beberapa hari yang lalu, sewaktu gue lagi menuju ke kos temen gue.

"cuuuuuurrrrrr......cuuuuuurrrrr....cuuuurrrr." suara orang lagi nyiram tanaman.

"Asem..." kata gue yang mau nimpuk batu bata ke tu orang.

trus orangnya ngeliatin gue

ga jadi ngelempar batu bata.

Pasti nanya kenapa kan?
ternyata orang itu lagi pipis sembarangan pake gaya teletubies pas lagi joget. Bayangin aja deh, pasti bayangan lo hilang dalam sekejap. Gue aja heran.

Ada juga pas gue lagi di kosan temen gue.

"kak, arah kiblat kemana yah?" tanya temen gue ke kakak senior yg ngekos di kamar sebelahnya.

"kiblat apaan ya?" tanya senior tadi.

"itu kak, arah sholat?" kata temen gue

"oh itu.. lurus aja keluar gang, trus belok kiri, sekitar lima ratusan meter ntar ketemu kok" kata senior yang jawabannya aneh.

"hah?" temen gue bingung

"Iya bener.. lurus aja keluar gang, trus belok kiri, sekitar lima ratusan meter ntar ketemu deh" kata senior meyakinkan.

"oh iya deh kak, hehe" temen gue jawab seadanya.

ternyata kakak seniornya non muslim, jadi karena kiblat = arah sholat, mungkin dikira kakak senior tadi arah tempat sholat. Kakaknya malah nunjukin Mesjid. Bisa dibayangin kalo Ka'bah ada di Bandung. Kota ini akan penuh dengan orang yg lagi ibadah.

Nah, cerita tentang Kuliah dan Bandung nya udah. Sekarang ganti ke Cinta. Gue cerita tentang Bandung juga ada hubungannya dengan masalah Cinta gue. Ada seseorang yang begitu berarti buat gue, dan sekarang dia lagi kuliah di Bandung juga. Allah Maha Adil ya, sudah membuat kami menjadi satu kota lagi sekarang. Dia adalah cinta paling kuat gue setelah cinta gue ke Tuhan, dan kedua orang tua gue. Gue sangat menyayanginya, dan selalu berusaha menjadi yang terbaik buat dia. Kini kami berada di tempat yang sama, itu artinya kami bisa dengan gampangnya bertemu dan bicara. Tapi apa itu bisa?
Gue sangat mengerti kenapa situasinya bisa sehancur ini, dimana gue bakalan sangat susah buat menghubungi dia, apalagi untuk bertemu. Karena gue ga boleh mengganggu dia, karena dia bakal sibuk di kuliahnya. Dan gue kudu fokus juga di kuliah gue.
Tapi..
Tidak kah kita bisa menjadi dulu lagi.
Aku cuma ingin balasan sms darimu, sebuah emoticon senyum di hapeku.
Aku mampu bertahan, aku percaya kamu, aku sayang kamu, dan aku ga bakalan ngecewain kamu.
Setidaknya, kalau kamu ngebaca ini, aku ingin komunikasi kita tetep jalan.
Meskipun tak seperti biasanya.
Aku cukup khawatir dan takut sekarang.
Apakah kamu ingin meninggalkan aku? :(

You Might Also Like

1 comments