Cucu ibu kosan dan peliharaannya...

8:51 PM

Hari-hari berlalu dengan cepet ya.
Saat gue lagi nulis post ini, gue udah terbebas dari masa kuliah semester 2. Yang artinya, gue udah hampir setahun menjadi mahasiswa. Hampir satu tahun menjadi mahasiswa, gue merasa belum menjadi Mustafa yang dewasa, hmm. Bukan dewasa dalam arti gue harus ngomong2 bijak mulu, atau pake dasi kemana-mana, tapi dewasa dalam segi sifat dan attitude. Yah, mungkin gue bisa lebih dewasa di semester 3 deh, Amin.
Okeh, di post ini gue bukan cerita soal kedewasaan gue, tapi gue mau cerita tentang hal unik yang ada di kosan gue. Cerita yang gue ambil dari sudut pandang gue loh ya. Yes, tanpa memikirkan belas kasihan dan kedewasaan, mari kita mulai ceritanya.
Kosan gue merupakan tempat terpenting di post ini (yaeyalah, ceritanya kan emang di situ). Kosan gue bukan kayak kosan-kosan biasa yang ada di sekitar kampus, kosan gue ini ditempatin juga sama pemiliknya. Bukan cuma pemiliknya, tapi sama anak dan cucu-cucunya. Bukan cuma itu, berbagai hewan peliharaan juga ada di kosan gue, dari kelinci, burung, kucing, kecoa, tikus, laba-laba, cicak, naga, elang #stop #berlebihan. Pertama  kali gue masuk ke kosan gue ini, gue ngerasa udah mantep, sampe sekarang juga. Belum ada masalah yang ngebuat gue ngarasa gak betah di kosan ini. Tapi ada beberapa hal unik yang ada di kosan gue, yang ngebuat gue sedikit ngerasa risih. 
Ibu kos punya banyak cucu di rumah ini, meskipun gue gak tau namanya satu2, tapi gue masih inget mukanya. Suatu hari gue mau melakukan kegiatan rutin di kamar mandi, yaitu mandi (gak penting banget kalimatnya). Sewaktu gue buka pintu kamar mandi, ternyata ada cucu ibu kos di dalamnya. awalnya sih gue kaget biasa, karena gue kira dia cuma cuci tangan. Tenyata pas gue perhatiin, dia lagi ngebersihin dinding2 kamar mandi. Trus karena gue mau mandi, gue suruh dia keluar dulu.


'dek, ntar aja lagi ya ngebersihinnya. kakak mau mandi dulu. Ntar aja disambung ngebersihinnya' kata gue
'......'  gak ngerti apa2.
dia keluar dengan tampang tak bersalah.


Gue pun masuk dan memperhatikan dinding2 kamar mandi yang lagi banyak busanya. Seketika gue menjadi hening. Tenyata sabun yang dipake buat ngebersihin dinding adalah Sunlight gue, dan parahnya lagi dia pake sikat busa gue juga artinya selama ini gue memakai sikat yang sangat kotor untuk ngebersihin piring2 gue. Setelah berbulan2 gue bertanya-tanya kenapa sunlight gue cepet habis, ternyata jawabannya menyakitkan. Gue pengen nangis di kamar mandi.


mirip banget kayak gini
Seperti yang gue bilang tadi, ada beberapa hewan peliharaan di kosan gue. Yang paling lucu adalah kucing, dan yang paling nyebelin juga kucing. Ada banyak kucing di kosan gue, yang paling lucu adalah kucing putih yang warna matanya beda sebelah. Gue gak sempet foto sih, tapi kira-kira kayak gini. 
Nah yang paling nyebelin adalah kucing yang loreng-loreng. Setiap kali gue makan ayam, dia tiba-tiba bisa berada di sebelah gue, tentunya dengan muka jumawanya. Trus setelah gue buang ke tempat sampah, kucing itu bakal ngejatohin tempat sampah itu dan dengan santainya mengobrak-abrik sampah2nya sampe ayamnya ketemu, padahal kan udah abis! Dasar Kucing! Bego! #stop #mad. Saking sebelnya gue juga ikutan ngobrak-abrik.
Gak cuma itu, terkadang kamar gue bisa dijadiin tempat menginap oleh kucing-kucing ibu kos. Gue bisa tidur dengan sunyi, dan terbangun dengan suara-suara aneh dari bawah kasur. Sepertinya dia mulai menyadari keanehan dari kamar gue yang selalu rame untuk dijadikan tempat menginap oleh temen2 gue.


Semoga pas gue balik dari Samarinda ntar ada hal yang lebih absurd dari ini, absurd yang unforgetable. 

You Might Also Like

2 comments